Biografi Ludwig Wittgenstein: Filsuf Populer dengan Karya Filsafat Bahasa-nya yang Penting bagi Filsafat Global

Biografi Ludwig Wittgenstein: Filsuf Populer dengan Karya Filsafat Bahasa-nya yang Penting bagi Filsafat Global Kredit Foto: Christiaan Tonnis

Ludwig Wittgenstein adalah seorang filsuf populer abad ke-20 yang karyanya sangat penting bagi filsafat global, terutama untuk filsafat bahasa.

Karya pertamanya yang berjudul Tractatus Logico-Philosophicus pada tahun 1921 adalah untuk mewujudkan seluruh aliran filsafat yang baru.

Karya terakhirnya, Philosophical Investigations, yang diterbitkannya pada tahun 1953, tetap menjadi salah satu karya paling signifikan dari filsafat abad ke-20.

Baca Juga: Tanggapi Kritik Rocky Gerung, PDIP: Orang yang Belajar Filsafat Cenderung Kritis

Kehidupan Awal

Ludwig Wittgenstein lahir dari pasangan Karl dan Leopoldine Kalmus pada tahun 1889 di Wina. Dia adalah anak bungsu dari delapan bersaudara.

Wittgenstein dilahirkan dalam salah satu keluarga terkaya dan paling luar biasa di Habsburg Wina. Ayahnya, Karl Wittgenstein, adalah seorang industrialis dengan bakat dan energi luar biasa yang naik menjadi salah satu tokoh terkemuka di industri besi dan baja Austria.

Ayah Ludwig, Karl, ingin putranya menjalankan perusahaan bajanya.

Sementara Ludwig dan saudara-saudaranya tidak bersekolah karena ayahnya tidak ingin mereka mengembangkan kebiasaan buruk dari anak-anak lain, mereka dididik di rumah.

Dikatakan bahwa ayah Ludwig adalah orang yang keras dan tidak memiliki empati. Ada semacam ketegangan antara hubungan keluarga. Tiga saudaranya bunuh diri, dan satu-satunya yang tersisa adalah Paul, yang menjadi pianis.

Pendidikan

Kematian dua putranya membuat ayahnya menyerah dan dia mengizinkan Wittgenstein dan Paul untuk bersekolah.

Meskipun demikian, Wittgenstein tidak dapat lulus ujian masuk yang diadakan oleh Akademik Gymnasium.

Tetapi setelah mengambil uang sekolah tambahan, ia berhasil memenuhi syarat untuk ujian masuk untuk K.u.k. Realschule di Linz pada tahun 1903.

Ia memulai tiga tahun sekolah di sekolah tersebut, yang mengkhususkan diri dalam matematika dan ilmu alam.

Berasal dari latar belakang budaya ke sekolah yang penuh dengan murid kelas pekerja memberi Ludwig waktu yang sulit dan tidak bahagia.

Baca Juga: Duh... Mogoknya Serikat Pekerja Pertamina Diduga Ada Motif Politiknya

Dia tidak mengerti teman-teman muridnya. Namun, sekolah tersebut meningkatkan kecintaan Ludwig pada teknologi yang menyebabkan keputusannya untuk mengejar karir di bidang teknik di universitas.

Pada tahun 1906, Ludwig pergi ke Jerman di mana ia mendaftar di Technische Hochschule untuk belajar teknik mesin.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini