Apa Itu Liberalisme Gladstonia?

Apa Itu Liberalisme Gladstonia? Kredit Foto: Päivälehti

Liberalisme Gladstonia adalah metode dan kebijakan yang digunakan oleh Gladstone selama kariernya yang menggabungkan sikap konservatif dan liberal untuk menghasilkan perubahan positif bagi subjek Kerajaan Inggris.

Ketika afiliasi politik Gladstone berevolusi dari Peelite muda yang konservatif menjadi perdana menteri liberal yang mapan, posisi resminya dalam masalah politik tidak sepenuhnya liberal atau sepenuhnya konservatif.

Baca Juga: Apa Itu Konservatisme?

Sebagai pemimpin Liberal Gladstone mengajukan teori politik yang memiliki kebebasan di hatinya, tetapi ia mempertahankan nilai-nilai Konservatif tradisi, ketidaksetaraan sosial, dan ketertiban.

Kedua sisi sudut pandangnya didamaikan oleh cita-cita komunitasnya, yang diungkapkan dalam keluarga, gereja, kotamadya, bangsa, dan komunitas bangsa-bangsa.

Kepentingan egois masing-masing harus seimbang satu sama lain untuk mencapai keseimbangan yang stabil.

Bersamaan dengan komunitas adalah prinsip martabat kemanusiaan, yang mengarah pada simpati kepada manusia yang lebih lemah atau kurang beruntung di dalam dan luar negeri.

Teori politisi berhutang budi pada tradisi humanisme sipil dengan sanksinya untuk partisipasi dalam kehidupan publik.

Oleh karena itu Gladstone lebih dekat dengan ahli teori komunitarian modern daripada kaum liberal, meskipun posisinya selalu dikondisikan oleh komitmen terhadap kesejahteraan umat manusia pada umumnya.

Kemampuan Gladstone untuk menggalang dukungan dari partainya masing-masing dan pengakuan dari faksi-faksi minoritas di Parlemen memungkinkan dia untuk mempromosikan kebijakan yang menggabungkan nilai-nilai demokrasi tertentu yang, meskipun tidak sepenuhnya baru dalam teori, terbukti dapat diterapkan di bawah tugas administratifnya.

Untuk memperjelas, Gladstone tidak menganut demokrasi langsung, juga tidak menginginkan bahwa kekuasaan pemerintahan jatuh sepenuhnya pada rakyat Inggris.

Sebaliknya, Gladstone lebih menyukai bentuk demokrasi progresif bertahap yang dimungkinkan karena kemampuan kepemimpinannya dan perhatiannya pada penderitaan orang-orang yang kurang terwakili.

Sepanjang hidupnya ia mempertahankan kemampuan luar biasa untuk beradaptasi dengan keadaan sejarah yang berubah yaitu, dengan apa yang ia anggap sebagai kebutuhan zaman.

Baca Juga: Kemenag Dapat Mobil Layanan Haji dan Umrah Keliling, Ini Fungsinya

Jadi, meskipun secara fundamental konservatif dalam masalah konstitusional, ia menjadi juru bicara reformasi waralaba moderat pada tahun 1864, menerapkan reformasi pemilihan tunggal paling radikal dalam sejarah Inggris abad kesembilan belas pada tahun 1884-85.

Seperti yang baru-baru ini disarankan Martin Pugh, dalam Tahun 1890-an dia perlahan-lahan bergerak menuju perluasan hak parlementer untuk perempuan.

Terlepas dari semua perubahan ini, ada kesinambungan dasar dalam pendekatan Gladstone terhadap politik.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini