Apa Itu Komunisme Nasional?

Apa Itu Komunisme Nasional? Kredit Foto: VOI.id

Komunisme nasional merupakan kebijakan yang didasarkan pada prinsip bahwa di setiap negara memiliki cara untuk mencapai tujuan akhir komunis yang ditentukan oleh kondisi nasional dan bukan oleh pola yang ditetapkan di negara lain.

Istilah ini popular digunakan dari akhir 1940-an hingga 1980-an, secara khusus diidentifikasi dengan pernyataan oleh komunis Eropa timur mengenai kemerdekaan dari kepemimpinan Soviet.

Baca Juga: Respon Isu Komunis, Agum Gumelar Beri Peringatan Keras Buat Gatot Nurmantyo

Pemimpin komunis Yugoslavia, Josip Broz Tito pertama kali membawa Komunisme Nasional ke dalam konfrontasi langsung dengan tujuan Soviet ketika ia berusaha untuk mengejar kebijakan luar negeri yang independen.

Ketegangan Soviet-Yugoslavia meningkat sampai, pada tahun 1948, partai Tito diusir dari Cominform (Biro Informasi Komunis).

Setelah itu, pembersihan dan eksekusi yang mengingatkan pada apa yang dilakukan Joseph Stalin di Uni Soviet pada 1930-an terjadi di seluruh Eropa timur dengan tujuan memberantas “Titoisme” di jajaran partai.

Tito sendiri, seorang pemimpin nasional yang populer, bagaimanapun, berhasil menentang Stalin dan tetap berkuasa meskipun ada blokade militer dan ekonomi Soviet di negaranya.

Sedikit liberalisasi domestik rezim Soviet setelah kematian Stalin pada tahun 1953 meningkatkan harapan akan liberalisasi paralel di Eropa timur.

Tahun itu komunis liberal Imre Nagy mengambil alih kekuasaan di Hongaria dan melembagakan reformasi yang merupakan tanda mundur dari sosialisme.

Program Komunis Nasionalnya mengembalikan perdagangan eceran dan industri kerajinan ke perusahaan swasta, memungkinkan pembubaranmengurangi kolektif pertanian, investasi industri sambil meningkatkan investasi pertanian, dan melembagakan kebijakan resmi toleransi beragama.

Pada tahun 1955 Soviet memulihkan hubungan baik dengan Yugoslavia Tito.

Pada pertengahan 1950-an Soviet mulai mencari dukungan Eropa Timur dalam perjuangan mereka yang berkembang dengan China untuk mempertahankan posisi unggul di dunia komunis.

Bangsa-bangsa yang teralienasi oleh penindasan Soviet terhadap Komunisme Nasional dapat mengalihkan dukungan mereka ke Cina.

Namun demikian, ketika pada tahun 1956 Nagy, yang telah kehilangan jabatan partai dan negaranya pada tahun 1955 dan mendapatkannya kembali setelah pemberontakan rakyat, berusaha di Hongaria untuk memulihkan rezim anti-Sovietnya dalam koalisi dengan nonkomunis, pasukan Soviet menduduki Hongaria.

Baca Juga: Biografi Leon Trotsky: Sosok Penting Revolusi Rusia 1917 hingga Dibunuh oleh Agen Soviet

Komunis Nasional János Kádár, yang siap untuk tidak terlalu bermusuhan dengan Soviet daripada Nagy, mengambil kendali partai dan negara.

Hubungan Soviet-Yugoslavia mendingin sekali lagi ketika Tito gagal mendukung tindakan Soviet di Hongaria; dia tidak menghadiri perayaan 40 tahun Revolusi Bolshevik di Moskow pada tahun 1957.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini