Biografi Nicolaus Copernicus: Astronom yang Membangun konsep Tata Surta Heliosentris

Biografi Nicolaus Copernicus: Astronom yang Membangun konsep Tata Surta Heliosentris Kredit Foto: Pudelek

Astronom Nicolaus Copernicus berperan penting dalam membangun konsep tata surya heliosentris, di mana matahari, bukan bumi, adalah pusat tata surya.

Sekitar tahun 1508, Nicolaus Copernicus mengembangkan model selestialnya sendiri tentang sistem planet heliosentris. Sekitar tahun 1514, ia membagikan temuannya di Commentariolus.

Baca Juga: Foto Bahar Smith Tenteng Samurai Viral: Ngeri ya yang Model Begini Dijadikan Panutan

Buku keduanya tentang topik tersebut, De revolutionibus orbium coelestium, dilarang oleh Gereja Katolik Roma beberapa dekade setelah kematiannya pada 24 Mei 1543 di Frombork.

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Astronom terkenal Nicolaus Copernicus (Mikolaj Kopernik, dalam bahasa Polandia) datang ke dunia pada tanggal 19 Februari 1473.

Anak keempat dan bungsu yang lahir dari Nicolaus Copernicus Sr. dan Barbara Watzenrode, sebuah keluarga pedagang tembaga yang makmur di Torun, Prusia Barat, Copernicus secara teknis warisan Jerman.

Pada saat ia lahir, Torun telah menyerahkan diri ke Polandia, menjadikannya warga negara di bawah mahkota Polandia.

Bahasa Jerman adalah bahasa pertama Copernicus, tetapi beberapa sarjana percaya bahwa dia berbicara bahasa Polandia juga.

Selama pertengahan 1480-an, ayah Copernicus meninggal. Paman dari pihak ibu, Uskup Varmia Lucas Watzenrode, dengan murah hati mengambil peran sebagai ayah, mengambil alih dirinya untuk memastikan bahwa Copernicus menerima pendidikan terbaik.

Pada 1491, Copernicus memasuki Universitas Cracow, di mana ia belajar melukis dan matematika. Dia juga mengembangkan minat yang semakin besar pada kosmos dan mulai mengumpulkan buku-buku tentang topik tersebut.

Didirikan sebagai Canon

Pada pertengahan dekade, Copernicus menerima janji katedral kanon Frombork, memegang pekerjaan itu selama sisa hidupnya. Itu adalah pukulan yang beruntung: Posisi kanon memberinya kesempatan untuk mendanai kelanjutan studinya selama dia suka.

Namun, pekerjaan itu menuntut banyak dari jadwalnya; dia hanya bisa mengejar kepentingan akademisnya sebentar-sebentar, selama waktu luangnya.

Pada 1496, Copernicus mengambil cuti dan melakukan perjalanan ke Italia, di mana ia mendaftar di program hukum agama di Universitas Bologna.

Baca Juga: Siapa Pun Yang Langgar Hukum, Harus Menerima Resikonya! Kubu Bahar, Beranjaklah Dewasa

Di sana, ia bertemu astronom Domenico Maria Novara — pertemuan yang menentukan, ketika keduanya mulai bertukar ide dan pengamatan astronomi, akhirnya menjadi teman serumah.

Sejarawan Edward Rosen menggambarkan hubungan sebagai berikut: "Dalam menjalin kontak dekat dengan Novara, Copernicus bertemu, mungkin untuk pertama kalinya dalam hidupnya, pikiran yang berani menantang otoritas [astrolog Claudius Ptolemy] penulis kuno paling terkemuka dalam karyanya. bidang studi yang dipilih."

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini