Apa itu Platformisme?

Apa itu Platformisme? Kredit Foto: Flickr.com

Platformisme adalah kecenderungan dalam gerakan (semi)-libertarian yang lebih luas dan memiliki kesamaan dengan pengorganisasian dalam tradisi Nestor Makhno dan "Platform Organisasi Komunis Libertarian".

Platformisme mengajukan saran khusus tentang sifat yang harus diambil oleh organisasi anarkis.

Baca Juga: Apa Itu Libertarianisme?

Platform dilatarbelakangi dari pengalaman gerakan anarkis libertarian Rusia dalam Revolusi Oktober 1917, yang pada akhirnya mengarah pada kemenangan kediktatoran partai Bolshevik daripada swakelola buruh dan tani.

Platform mencoba untuk menjelaskan dan mengatasi kegagalan gerakan libertarian selama Revolusi Rusia. "Platform Organisasi Komunis Libertarian" ditulis pada tahun 1926 oleh kelompok Dielo Trouda (Perjuangan Pekerja), sekelompok libertarian Rusia (semi-) yang diasingkan di Prancis.

Platform tersebut merupakan analisis disorganisasi gerakan anarkis pada saat itu, dan merupakan upaya untuk mendorongnya ke arah perjuangan kelas yang lebih terorganisir.

Platform bukanlah upaya untuk menulis manifesto anarkis. Itu adalah dokumen diskusi dan penulis tidak pernah mengklaim memiliki semua jawaban.

Baca Juga: Apa Itu Anarkisme Egois?

Platformisme terutama dikembangkan oleh Peter A. Arshinov, seorang rekan Makhno, yang pergi ke perbatasan ke marxisme di Peta Ekonomi-Politik dan kemudian bergabung dengan Bolshevik, dan itu harus ditolak karena bukan anarkisme, tetapi pada kenyataannya menjadi semilibertarian atau marxisme otoriter.

Empat prinsip utama di mana organisasi "anarkis" harus beroperasi, menurut Platform, adalah kesatuan ideologis, kesatuan taktis, tindakan dan disiplin kolektif, dan federalisme.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini