Kapitra Ampera Minta Masyarakat Maafkan Ferdinand, Novel 212 Ngomel: PDIP Menjadi Garda Terdepan Mendukung Penista Agama!

Kapitra Ampera Minta Masyarakat Maafkan Ferdinand, Novel 212 Ngomel: PDIP Menjadi Garda Terdepan Mendukung Penista Agama! Kredit Foto: Istimewa

Pentolan Persaudaraan Alumni (PA) 212 Novel Bamukmin marah besar ketika mendengar politisi PDI Perjuangan Kapitra Ampera meminta masyarakat memaafkan Ferdinand Hutahaean atas cuitan ‘Allahmu Lemah’

Novel Bamukmin lantas mengatakan Kapitra Ampera dan  partainya  PDI Perjuangan memang selama ini dikenal maju paling depan untuk membela para  pelaku penista agama. 

Baca Juga: Ferdinand Diperiksa Polisi Soal Cuitan ‘Allahmu Lemah’ PA 212 Ungkit Kasus Habib Bahar: Jebloskan ke Penjara!

“Kapitra jelas memang bagian dari kelompok pendukung penista agama karna partai PDI Perjuangan  garda terdepan dalam mendukung penista agama seperti si Ahok,” kata Novel Bamukmin ketika dikonfirmasi Populis.id lewat sambungan telepon Senin (10/1/2022). 

Menurut Novel Bamukmin, pembelaan Kapitra Ampera untuk Ferdinand Hutahaean menunjukan eks kuasa hukum Habib Rizieq Shihab itu tidak lagi berpihak kepada  keadilan setelah menjadi politisi PDI Perjuangan.  

“Kapitra ini sudah tertutup mata hatinya akan kebenaran sehingga kemungkaran apapun atas nama agama , negara dan hukum dia pasti bela,” tegas Novel. 

Baca Juga: Ferdinand Diperiksa Polisi Soal Cuitan ‘Allahmu Lemah’ PA 212 Ungkit Kasus Habib Bahar: Jebloskan ke Penjara!

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, politikus PDI Perjuangan Kapitra Ampera meminta masyarakat memaafkan dan tidak lagi menghukum Ferdinand Hutahaean karena cuitan ‘Allahmu Lemah’

Kapitra mengatakan ini setelah dirinya mengetahui mantan Politisi Partai Demokrat itu adalah seorang Mualaf.Kapitra meyakini pengakuan Ferdinand yang telah memeluk Islam sejak 2017 silam bukan semata - mata hanya ingin lolos dari jerat hukum cuitan yang disinyalir menista agama tersebut.   

Baca Juga: Sempat Geram dan Desak Polisi Bertindak, Orang PDIP Mendadak Berubah Haluan, Minta Masyarakat Maafkan Ferdinand

“Kita harus tunjukkan juga Islam sebagai agama yang damai, yang pemaaf, yang penuh dengan cinta dan kasih sayang. Kita harus memaafkan, apalagi dia mualaf,” kata Kapitra Minggu (9/1/2022). 

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini