Biografi Max Weber: Sosiolog Jerman Abad Ke-19 yang Mendirikan Sosiologi Modern

Biografi Max Weber: Sosiolog Jerman Abad Ke-19 yang Mendirikan Sosiologi Modern Kredit Foto: Flickr.com

Max Weber adalah seorang sosiolog Jerman abad ke-19 dan salah satu pendiri sosiologi modern. Dia menulis ‘Etika Protestan dan Semangat Kapitalisme’ pada tahun 1905.

Baca Juga: Asal Ceplos, Ferdinand Senggol Sosiolog: Saya Tak Pernah Bilang Rektor Bodoh, Cuma Bilang Pak Musni Tak Cerdas!

Max Weber adalah anak yang dewasa sebelum waktunya. Dia pergi ke universitas dan menjadi profesor, tetapi mengalami gangguan mental pada tahun 1897 yang membuatnya tidak dapat bekerja selama lima tahun.

Pada tahun 1905 ia menerbitkan karyanya yang paling terkenal, Etika Protestan dan Semangat Kapitalisme. Ia kembali mengajar pada tahun 1918 dan meninggal pada tahun 1920. Ia dianggap sebagai bapak sosiologi modern.

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Maximilian Karl Emil Weber lahir pada 21 April 1864. Ayahnya, Max Weber Sr., adalah seorang pengacara yang aktif secara politik dengan kecenderungan untuk “kesenangan duniawi,” sementara ibunya, Helene Fallenstein Weber, lebih memilih gaya hidup pertapa.

Konflik yang tercipta dalam pernikahan mereka sangat memengaruhi Max.

Namun, rumah mereka penuh dengan intelektual terkemuka dan wacana yang hidup, lingkungan di mana Weber berkembang pesat. Tumbuh, dia bosan dengan sekolah dan meremehkan gurunya, tetapi melahap literatur klasik sendiri.

Baca Juga: Kacau! Banyak Anggota DPRD DKI Tak Lapor LHKPN, Alasannya Klasik Banget

Setelah lulus dari sekolah menengah, Weber belajar hukum, sejarah, filsafat dan ekonomi selama tiga semester di Universitas Heidelberg sebelum menghabiskan satu tahun di militer.

Ketika dia melanjutkan studinya pada tahun 1884, dia pergi ke Universitas Berlin dan menghabiskan satu semester di Göttingen.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini